Dokter Bilang Hanya Demam Biasa , Tak Disangka Nasib Balita Lucu Ini Berakhir dengan Tragis !!

Dokter Bilang Hanya Demam Biasa , Tak Disangka Nasib Balita Lucu Ini Berakhir dengan Tragis !!

Dokter Bilang Hanya Demam Biasa , Tak Disangka Nasib Balita Lucu Ini Berakhir dengan Tragis !! - Hallo Pembaca Setia Cantik Berhijab News, Pada sharing info yang bermanfaat kali ini yang berjudul " Dokter Bilang Hanya Demam Biasa , Tak Disangka Nasib Balita Lucu Ini Berakhir dengan Tragis !! ", saya telah memberikan info terbaru dan yang sedang dibicarakan di jagat sosial media. Semoga isi postingan info yang saya tulis ini dapat bermanfaat untuk kalian semua. okelah, ini dia infonya.

Dokter Bilang Hanya Demam Biasa , Tak Disangka Nasib Balita Lucu Ini Berakhir dengan Tragis !!

Kalau anda memiliki anak, sudah pasti akan anda akan sangat mencintai mereka.
Seluruh orangtua pasti melakukan apa pun demi kebahagiaan anaknya.

Betapa sedihnya orangtua ketika terjadi sesuatu pada salah satu anak mereka.
Baru-baru ini, seorang ayah yang berduka, Desmond Neo menceritakan pengalaman tragisnya tentang kehilangan bayi perempuan tercintanya di sebuah rumah sakit di Malaysia.
Anak perempuannya berusia 11 bulan, Joel Neo demam tinggi dengan suhu yang melonjak hingga 39 ° Celcius pada 24 April 2017 lalu.

Dia memutuskan untuk membawa anaknya ke rumah sakit di Batu Pahat untuk perawatan.
Rumah sakit memastikan anaknya demam biasa dan diberi obat.
Ternyata, hari itu mimpi buruknya dimulai.
Saat mereka memberi obat untuk putrinya dan empat jam kemudian, dia terkejut saat mendapati bahwa bibir putrinya berubah ungu.

Sementara tubuhnya mulai berkulit hitam.
Dia memanggil dokter, namun disebutkan itu kondisi normal dan merupakan gejala demam.
Desmond terkejut atas penjelasan dokter namun memutuskan untuk menerimanya meski meragukan hal itu.
Dokter memberikan obat kepada putrinya lagi pada pukul 17.30, hanya 7 jam setelah dosis pertama dan mengatakan bahwa dosis itu lebih kuat.
Desmond mengatakan, "Setelah itu anak perempuan saya tidur nyenyak, karena biasanya dia tidak suka tidur nyenyak. Saya bertanya kepada dokter dan dia bilang itu karena efek obatnya. Saya ingin memindahkannya ke rumah sakit lain tapi sudah larut dan mereka hanya bisa melakukannya besok pagi."

Pukul 1 pagi pada tanggal 25 April, demam putrinya tiba-tiba melonjak hingga 40 ° Celcius dan dia memanggil perawat untuk meminta bantuan.

Perawat memberi putrinya lebih banyak obat dan rupanya menolak untuk memanggil dokter meskipun dia memintanya untuk melakukannya.
Dia bahkan mengatakan untuk memanggil dokter akan dikenai biaya tambahan RM150.
Kondisi anaknya memburuk, ketika suhu Joel mencapai 41,4 ° Celcius dan dia mendapati bahwa tinjanya sangat encer.
Perawat tersebut memanggil seorang dokter dari bangsal darurat, dan menasehati keluarga Desmond mengambil air dingin untuk disemprotkan ke tubuh putrinya untuk menurunkan suhu.
Bukankah seharusnya itu pekerjaan perawat?

Dokter juga berkata, "Balikkan AC dengan kecepatan penuh dan arahkan tubuh anak perempuan Anda ke udara dingin. Saya menjamin bahwa demamnya akan mereda."
Desmond terus meminta perawat untuk menghubungi dokter berkali-kali tapi tetap saja, dia menolak melakukannya.
Pada sekitar jam 6 pagi, Desmond merasa ngeri saat Joel kecil malang mulai muntah cairan berwarna gelap yang diikuti beberapa cairan kemerahan yang dia percaya sebagai darah.
Saat itulah dokter bertindak dan anak perempuannya dikirim ke bangsal ICU.

Dokter kemudian memberi tahu Desmond yang marah, "Saya minta maaf, Neo, rumah sakit kami tidak memiliki cukup tenaga atau peralatan untuk merawat anak perempuan Anda. Apakah Anda keberatan pindah ke rumah sakit lain?"
Sayangnya, tidak ada akhir yang membahagiakan. Karena 11 hari setelah itu, anak perempuannya meninggal di rumah sakit pemerintah.

Desmond juga membagikan perlakuan yang diberikan rumah sakit kepadanya.
Dia berkata, "Saya membagikan tulisan ini untuk memperingatkan orangtua lain agar tidak membawa anak-anak mereka ke sini jika mereka tidak ingin mengalami kejadian tragis yang sama dengan saya."
Kami mohon maaf atas hilangnya gadis kecil imut Anda, Tuan Neo, dan akan Ingin mengucapkan belasungkawa yang tulus.
Semoga jiwanya beristirahat dengan damai.

Cerita ini berdasarkan ucapan Neo tentang kematian tragis putrinya.

sumber: bangka.tribunnews.com



Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Dokter Bilang Hanya Demam Biasa , Tak Disangka Nasib Balita Lucu Ini Berakhir dengan Tragis !!