Si Kakek Sedih Mangga Dagangannya Ditawar Sadis 4 Ibu, Tak Disangka Apa yang Dilakukan Ibu ke 5 Buat Kakek Haru Bersyukur!!

Si Kakek Sedih Mangga Dagangannya Ditawar Sadis 4 Ibu, Tak Disangka Apa yang Dilakukan Ibu ke 5 Buat Kakek Haru Bersyukur!!

Si Kakek Sedih Mangga Dagangannya Ditawar Sadis 4 Ibu, Tak Disangka Apa yang Dilakukan Ibu ke 5 Buat Kakek Haru Bersyukur!! - Hallo Pembaca Setia Cantik Berhijab News, Pada sharing info yang bermanfaat kali ini yang berjudul " Si Kakek Sedih Mangga Dagangannya Ditawar Sadis 4 Ibu, Tak Disangka Apa yang Dilakukan Ibu ke 5 Buat Kakek Haru Bersyukur!! ", saya telah memberikan info terbaru dan yang sedang dibicarakan di jagat sosial media. Semoga isi postingan info yang saya tulis ini dapat bermanfaat untuk kalian semua. okelah, ini dia infonya.

Si Kakek Sedih Mangga Dagangannya Ditawar Sadis 4 Ibu, Tak Disangka Apa yang Dilakukan Ibu ke 5 Buat Kakek Haru Bersyukur!!

Uang memang barang yang tak bisa dimakan, namun dengan uang seseorang mampu membeli barang apapun termasuk  makanan.
Sekarang bukan lagi zaman dimana semuanya bisa didapat dari alam.
Terlebih ketika hidup di perkotaan yang tiada halaman bisa ditanam benih-benih sumber makanan.
Setiap hari hanya terlihat gedung tinggi menjulang.

Dengan aktivitas lalu lalang orang yang malang.
Mengaku kehidupannya tercukupi karena sibuk mencari uang padahal tidak ada waktu yang bisa dinikmati.
Karena uang juga manusia berlaku tak manusiawi.
ketakutan kehilangan uang sebab sulit dicari.
Pelit menjadi salah satu sifat seseorang yang juga mendewakan uang.
Beberapa orang bahkan suka menawar ke pedagang kecil.

Hanya karena merasa tidak sebanding uang yang dikeluarkan untuk membeli barang di tempat yang tidak sekelas supermarket.
Kisah netizen satu ini mungkin bisa menjadi pelajaran buat kita semua ketika menawar ke pedagang kecil.

Akun Facebook Anna Crystal X Nasa, Rabu (8/6/2017), membagikan pengalamnnya melihat sejumlah ibu-ibu menawar mangga yang harganya satu cumpuk Rp 35 ribu.
Ibu ini bersikeras diberi harga satu cumpuk mangga sebesar RP 20 ribu dengan memberikan berbagai alasan.

Seperti mangga tidak manis, bentuknya sudah tidak bagus, dan lain sebagainya.
Meskipun demikian kakek pedagang Mangga ini mengaku ia hanya bisa memberikan satu cumpuk mangga dengan harga Rp 30 ribu.

Pasalnya jarak antara rumah dan tempatnya berdagang sangat jauh.
Ibu-ibu ini masih saja tetap bersikeras dan malah semakin menjelek-jelekkan buah Mangga.
Karena tidak tahan dengan cara para ibu-ibu tersebut menawar yang dianggap sudah kelewatan.
Akun ini pun memborong semua Mangga tersebut sesuai dengan harga yang pertama kali ditentukan kakek ini sbebesar Rp 35 Ribu.

Kakek ini terkejut, malah ia meminta Anna agar membayar Rp 30 ribu saja.
Namun, Anna tetap membayar semua mangga milik kakek ini dengan total harga Rp 150 ribu.
Ibu-ibu yang menawar  tersebut tiba-tiba jengkel karena tidak dapat mangga.
Ia pun meminta kakek tadi membungkuskan mereka.
Tapi kakek tadi menjawab sudah diborong.

Berikut cerita selengkapnya:
4 orang ibu muda itu ramai menawar tumpukan mangga di kakek pedagang mangga. Dari pakaian dan asesoris
yang digunakan saya yakin mereka dari kalangan yang cukup berada. Paling tidak golongan menengah keatas.
Para mahmud dengan jilbab syari kekinian, dengan tote bag yang saya sendiri gak bisa bedakan itu asli apa ori,
berkacamata hitam, wajah kinclong dengan full make up. Jelas banget beda dengan saya yang pake gamis hitam
kerudung hitam wolfis plus kaos kaki dan sendal jepit, dengan dompet dikepit.
20 ribu aja mang secumpuk mangga nya... mahal banget 30... celoteh ibu yang berkaca mata hitam.

Gak dapet neng....30 udah murah. Pengen mah mamang jual 35. Ini udah siang aja belum laku mamang jual 30, jawab si pedagang.
Saya melirik sambil memilih bawang putih.
Makanya gak laku, mamangnya jualnya kemahalan, udah 20 ribu.. kita beli niih.. tukas ibu tadi.

Gak bisa neng.... 30 aja, ongkos mamang kesini aja udah berapa, modalnya berapa. Ini gak rugi neng manis mangganya, bujuk pedagang mangganya.
Kalau gak manis gimana? Kan lagi puasa gak bisa nyicipin. Lagian mangga nya juga kecil-kecil. Tuh ada yang pecah lagi... jelek mangganya... udah 20 aja cepetan mang... panas nih... kata ibu yang bertote bag bunga-bunga.
Si mamang cuma diam membisu.
Entah kenapa, aku mulai kesal dengan cara mereka menawar. Sudah nawarnya kebangetan, ngejelek-jelekin
barang jualannya pula, kalau harga gak cocok, barang gak bagus, ya sudah aja gak usah dibeli daripada lisan
nyakitin hati menurutku. Tapi aku masih diam sambil menunggu hitungan belanjaku.
Udah mang cepetan dikasih enggak... kalau gak kasih ya udah.. masih banyak yang jualan yang lain, tukas yang bergamis dengan renda di kerudung.
Gak bisa neng, beneran... 25 aja ya udah lah asal laku, kata si mamang mulai pasrah.
Ah 20 aja lah mang ... kalau 20 mau ayo, kalau enggak ya udah.... kata yang berkaca mata hitam sambil menarik temannya dan pelan-pelan berlalu.
Si mamang terpaku menatap tumpukan mangga. Ada raut sedih di wajah tua dan keriput. Tubuh kurus dan ringkihnya kembali duduk berjongkok waktu kuhampiri dia.
Mang... sini beli mangganya... berapa? Tanyaku
25 aja bu...katanya lirih
Tadi katanya pengen jual 35... udah 35 aja... kataku
Wajah tuanya tertegun...
30 puluh aja bu.... katanya lagi
Udah 35 aja mang... gak papa.. kataku
Ya Allah bu..... alhamdulillah... ini bener mau 35? Alhamdulillah bu.... saya pengen ngasih cucu saya buka puasa
pake ayam. Cucu saya baru puasa penuh tahun ini. Kasihan tiap hari pake tempe aja, sekali-sekali mumpung
bulan puasa biar ngerasain makan ayam, matanya berkaca-kaca. Dari kecil bapak ibunya meninggal kecelakaan,
jadi ikut saya.. katanya sambil memasukan mangga ke kantong plastik.
Mang ... itu semua aja mangganya saya beli... jadi 3 cumpuk 105 kan ya... kataku...
Semua bu? banyak amat? Pake karung aja ya bu? Buat apa ibunya? Tanyanya ke heranan....
Saya cuma tersenyum. Ini uang nya sisanya beliin ayam buat cucunya, kataku.
Ya Allah...alhamdulillah... makasih yaaa bu... semoga lancar rejekinya....katanya penuh semangat memasukan buah mangga ke dalam karung.
Ke 4 ibu tadi datang lagi, gimana mang... ya udah 25 deh bungkus kata wanita berkacamata hitam.
Sudah habis neng,.. diborong ibu ini.. kata si mamang dengan senang.
Banyak banget bu, bagi ya bu kita beli dikit, rayu wanita berkaca mata itu.
Maaf bu, gak dijual. Lagian ini mangganya tadi katanya jelek, belum tentu manis, pecah pula, kalaupun dijual sekarang sudah jadi 150 ribu harganya, ibu gak mampu deh belinya, kataku sambil berlalu.
Ayo mang..anter ke mobil kataku...
Bapak tua itu mengangkut dengan semangat.
Saya tahu 4 pasang mata itu menatapku dengan marah, tapi biarlah mereka belajar bahwa lisan yang tidak terjaga itu akan membuat luka, belajar menghargai pedagang lemah dan muamalah yang santun....

semoga artikel ini bermanfaat bagi pembaca..

sumber: bangka.tribunnews.com



Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Si Kakek Sedih Mangga Dagangannya Ditawar Sadis 4 Ibu, Tak Disangka Apa yang Dilakukan Ibu ke 5 Buat Kakek Haru Bersyukur!!