Bikin Mewek! Sebulan Lagi Nikah, Wanita Ini Syok Rahasia Calon Suaminya Terungkap. Ternyata Pria Itu...

Bikin Mewek! Sebulan Lagi Nikah, Wanita Ini Syok Rahasia Calon Suaminya Terungkap. Ternyata Pria Itu...

Bikin Mewek! Sebulan Lagi Nikah, Wanita Ini Syok Rahasia Calon Suaminya Terungkap. Ternyata Pria Itu... - Hallo Pembaca Setia Cantik Berhijab News, Pada sharing info yang bermanfaat kali ini yang berjudul " Bikin Mewek! Sebulan Lagi Nikah, Wanita Ini Syok Rahasia Calon Suaminya Terungkap. Ternyata Pria Itu... ", saya telah memberikan info terbaru dan yang sedang dibicarakan di jagat sosial media. Semoga isi postingan info yang saya tulis ini dapat bermanfaat untuk kalian semua. okelah, ini dia infonya.

Bikin Mewek! Sebulan Lagi Nikah, Wanita Ini Syok Rahasia Calon Suaminya Terungkap. Ternyata Pria Itu...

Kejujuran dalam hubungan menjadi kunci untuk menuju hubungan yang bahagia.
Tapi sayang, pria ini begitu tega membohongi wanita yang hendak ia nikahi.
Begini ceritanya yang dilansir dari Cerita curhat dari seorang netizen.

Aku adalah wanita yang bersiap menuju pernikahan dengan orang yang kusayangi. 
Kami cukup lama menjalin hubungan dan kami mulai serius untuk membina keluarga. 
Saat itu, ketika pulang kekampungku melakukan persiapan pernikahan, aku melihat keluar jendela saat temanku saat sd tenga marah dan menjemur anaknya. 

Dia sudah memiliki dua anak, sedangkan usia kami sama yaitu 27 tahun.
Usiaku sekarang memang sudah matang untuk menikah dan mungkin jika aku tidak batal menikah tiga tahun yang lalu aku sekarang sudah memiliki buah hati yang lucu.
Aku kemudian menghampirinya dan berbincang panjang lebar, bahkan sampai ke persiapan pernikahanku.

Kau tahu, aku sudah membuat desain undangan untuk pesta pernikahanku, aku sudah memilih gaunku dan membayangkan akan menjadi wanita paling cantik pada hari itu, ucapku pada sahabat kecilku itu.
Hingga perbicangan itu terus berlanjut dan kami sangat senang mengobrol satu sama lain. 

Tak disangka, ketika obrolan makin jauh teman kecilku itu melihat foto di layar hp ku. 
“Apa ini adalah calon suamimu?” sambil memerhatikan HP-ku.
“Iya, kau kenal?”
Aku hanya berpikir mungkin ia juga teman calon suamiku, tapi ternyata iya mengatakan hal yang tak terduga.

Ia bilang bahwa ia adalah tetangga calon suamiku.
Calonku memang berasal dari provinsi yang berbeda denganku, dan ternyata itu juga adalah kampung orang tua temanku.
Ia mengatakan dengan susunan kata yang dibuat agar tak terdengar menjelek-jelekkan.

Ia berkata bahwa calon suamiku sudah menikah dua tahun yang lalu karena kasus MBA (Married by Accident) dan setelah istrinya melahirkan ia meninggalkan istrinya dan tak menafkahi anaknya.
Sampai sekarang terkadang istri dan anaknya masih suka datang untuk menanyakan dan meminta pertanggungjawaban dari suaminya.

Aku tak langsung menerima apa yang ia katakan, aku mencari tahu kebenarannya.
Aku memang kenal keluarganya dan pernah datang ke rumah orang tuanya tapi aku sama sekali tak tahu tentang hal ini.
Yang aku tahu ia di sini merantau dan sudah cukup mapan serta akan menjadi suamiku satu bulan lagi.
Dibantu temanku ini akhirnya aku bisa bertemu dengan istri dari calon suamiku itu, dan anaknya sangat mirip dengan calon suamiku.

Sangat miris mendengar kisahnya karena aku juga seorang wanita, tapi aku tak akan menceritakannya di sini.
Aku juga tak mau hanya mendengar dari satu pihak. Aku bertanya pada calon suamiku dan seperti yang kau duga, ia tak mengakui itu.
Hingga akhirnya aku memberikan bukti-bukti dan ia hanya berkata bahwa itu masa lalunya, yang ia mau sekarang hanya membangun rumah tangga baru bersamaku.

Bukannya aku tak mau menerima masa lalunya. 
Bukannya aku tak menerima masa lalu seseorang, sama sekali tidak. Karena setiap orang pasti memiliki masa kelam, tapi aku tak ingin bahagia di atas air mata wanita lain.
Aku membatalkan pernikahan kami, aku berpikir jika ia memang lelaki yang baik ia harus bertanggung jawab atas apa yang ia perbuat.
Perasaanku saat itu tak bisa diungkapkan oleh kata-kata, keluargaku menanggung malu dan semua pesanan kami batalkan tetapi aku bersyukur karena tahu sebelum telanjur menikah dengannya.

Ya kau pasti tahu bahwa kasusku batal menikah ramai menjadi perbincangan di daerah rumahku, kami sekeluarga berusaha menutup telinga dan aku memutuskan untuk mengajukan mutasi di tempatku bekerja dan sambil meneruskan S2, untuk berharap agar aku bisa move on.
Aku terus menyibukkan diri dengan bekerja dan kuliah, tapi tentu itu tak membuatku luput dari pertanyaan kapan. Seperti tak ada habisnya, kau akan terus ditanya kapan.

Kapan menikah? Kapan punya anak? Kapan punya anak lagi? Kapan punya mantu? Kapan punya cucu? Dan kapan-kapan yang lain.
Sebuah pesan bagi yang belum menikah, jika ditanya tak usah minder. Camkan hal ini. Jodoh akan datang pada waktu yang tepat bukan siapa cepat, begitu pula dengan hal-hal lain seperti anak, mantu, cucu, dll.
Ciptakan kebahagiaanmu sendiri.


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Bikin Mewek! Sebulan Lagi Nikah, Wanita Ini Syok Rahasia Calon Suaminya Terungkap. Ternyata Pria Itu...